Semboyan35 Indonesian Railfans

Full Version: TR Series presented by stasiunkastephanie
You're currently viewing a stripped down version of our content. View the full version with proper formatting.
Pages: 1 2 3 4
Pemirsa, P.E Pe, M.IR Mir, S.A Sa, PEMIRSA! Apa kabar Anda hari ini? Semoga baik2 saja, ya. Langsung aja, ini adalah trit mengenai TR (JRan/FRan) yg telah saya lakukan. Kenapa saya buat trit semacam ini? Biar ga perlu bikin banyak2 trit ttg TR yg malah memberatkan beban kerja server, itung2 amal dikit buat servernya Semboyan 35, hehehe

Untuk episode pertama kali ini, akan saya tampilkan TRan saya tgl 29 Juni 2013. Kira2 saya naik KA apa, ya waktu itu? Kalo masih penasaran, berikut trailernya:
[spoiler=Video trailer episode 1 TR Series]

[/spoiler]

Untuk selanjutnya, episode 1 TR Series ini akan ditampilkan pada edisi selanjutnya. Jadi, jangan kemana2, tetep stay tuned @ TR Series by stasiunkastephanie Bye Bye

udah 1 bulan lebih gak da kelanjutan TRnya Sakit pakai foto aja kak lebih enak.. Patah Hati ane juga barusan dr stasiun malang baru ke stasiun kediri Bye Bye

RF darimana ni??..
wah, saya sependapat sama dirimu kang.
sepertinya lebih baik dibikin seperti ini yak, kumpulan TR.
jadi dibkin satu gitu. daripada satu2 TR gitu hhhe
toh. pelakunya tetep sama.. Tersenyuum

kalau via video gak kuat wafer kayak ane bang Sakit apalagi itu kereta dhoho lagi..
ane pengen lihat juga Sakit
Mohon maaf, sebelumnya, karena ada suatu hal yg tidak diinginkan & tidak diduga, maka untuk TR yg saya rencanakan di awal2 terpaksa DITUNDA HINGGA WAKTU YG TIDAK DITENTUKAN Xie Xie
Tapi jangan kuatir, sebagai gantinya, untuk episode pertama TR series ini akan dimulai dg perjalanan yg sangat sederhana, namun sangat krusial & menarik untuk disimak. Mau tau kira2 episode pertama ini tentang apa? Let's cekidot:
[spoiler=Judul episode 1 TR series:]KELILING JALUR KANTONG JILID 1 (ML-SB-KTS-BL-ML) 21/01/2014[/spoiler]
Notes:
Mohon maaf jika belum pake gambar/video untuk episode pertama ini, karena gambarnya sedang dalam proses upload yg kira2 bisa dimulai jam 00.00-12.00 (soalnya kuota internet saya yg paling gede ya di jam itu), jadi sementara cuman diberikan dalam bentuk tulisan. Insya Allah besok pagi saya bisa upload gambar/videonya.

Langsung kita mulai aja, yuk ceritanya...

[spoiler=PROLOG]Dari sekian banyak kesibukan yg saya jalani sekarang, ternyata hari ini (tadi) waktunya agak longgar, jadi makanya saya memutuskan untuk melakukan perjalanan yg sangat sederhana ini (maklum cuman muterin jalur kantong doang), makanya sejak Sabtu lalu saya pesan tiket Penataran Ekspres ML-SGU jam 04.30 & Dhoho Penataran SB-KTS-BL-ML jam 08.15. Dan perjalanan dimulai dimana saya berangkat dari tempat tinggal jam 03.25, hingga tiba di ML jam 03.48, dg kondisi di ML masih belum ada petugas parkir (nah loh, makanya saya tadi bingung mau parkir di mana, soalnya tinggal 40 menit keretanya berangkat, tapi belum ada petugas yg jaga), padahal dulu jam segini udah ada petugas yg jaga.Bethe Dan untungnya saya gak sendirian, ada sekitar 5 motor lain yg nasibnya sama, jadi ada temennya dong saya, hehehe...Ngikik

Bagaimanakah cerita selanjutnya? Apa yg akan saya lakukan berikutnya? Jangan kemana2, tetap di TR series, xxx (silakan buat sendiri jargonnya, ya)[/spoiler]

Yuk lanjut lagi ceritanya...
[spoiler=LANJUUTT...]Tepat jam 04.00 WIB, diumumkan bahwa KA Tumapel ML-SB sudah siap di jalur 3, sedangkan KA Penataran Ekspres ML-SGU sudah siap di jalur 1, maka seketika itu juga saya langsung boarding tiketnya, soalnya tadi pagi ternyata lumayan banyak yg mau boarding juga.
Setelah boarding, saya memutuskan untuk masuk peron ML, cuman karena rangkaian Peneks ini baru disiapkan, maka saya memutuskan untuk tidak masuk dulu, mending liat2 rangkaian Tumapel di jalur 3, sebab nantinya rangkaian Tumapel ini akan dijadikan rangkaian Dhoho Penataran yg bakal saya naiki selanjutnya. Maunya sih difoto2, cuman PKDnya lagi standby di peron jalur 2-3, makanya agak sungkan saya motonya...Bethe
Setelah melihat daleman Tumapel, ternyata ada fakta yg cukup mencengangkan:
  1. K3-1 (di belakang KP3) & K3-2 (selanjutnya) menggunakan 2 buah colokan listrik tiap deretnya, tapi kursinya masih klasik, alias pake sandaran kayu. Ini bisa disebut salah satu yg zonk.
  2. K3-4 (setelah K3-3) & K3-5 (sebelum aling2) menggunakan kursi kayak Peneks, tapi colokannya cuman 1 biji. Zonk juga tuh.
  3. Satu2nya yg ga ada zonk mungkin cuman K3-3 yg menggunakan kursi kayak Peneks, tapi colokannya 2 biji.
Ya udah, urusan nanti dapet kereta yg mana, liat aja ntar pas di SB, nah selanjutnya saya naik K3-1 Penataran Ekspres. Sekilas gak ada bedanya dg K3 pada umumnya, tapi yg membedakan Penataran Ekspres dg yg lainnya adalah selain eksteriornya yg distiker, ternyata interiornya juga distiker, & istimewanya adalah Peneks ini punya 2 colokan listrik di tiap deret seatnya, plus AC yg dingin kayak kulkas.Ngikik Bahkan, Kalimaya ma RaJa aja kalah, loh...Ngakak

Cerita selanjutnya akan dilanjutkan nanti, ya...[/spoiler]

tolong fotonya banyakin saat di stasiun kediri,gubeng dan malang baru ya
biar saya nanti gak gagap pas mengunjungi stasiun2 tersebut ..setidaknya sudah tau gambarannya stasiun kayak gimana Playboy

Kalo foto stasiun ML, ada, cuman khusus TR kali ini ntar tak kasih foto versi malemnya (night shoot), mau?

Kalo foto stasiun ML, ada, cuman khusus TR kali ini ntar tak kasih foto versi malemnya (night shoot), mau?
[/quote]

boleh,stasiun malang aja ya..gambarnya Tersenyuum
biar ane tau sedikit2 Big Grin
Mohon maaf sebelumnya, karena kesibukan malah membuat saya tidak dapat melanjutkan TR yg sebelumnya...Xie Xie Nah, sekarang, BLB sudah berlalu, saatnya cerita berjalan kembali setelah mendapatkan aspek ijo...:v
[spoiler=LANJUTAN]Setelah menikmati dalemannya si Peneks 7110 ini, maka saatnya buat saya untuk sholat Subuh dulu sebelum jalan, maklum pas itu Subuhnya dibawah jam 4, karena saya masuk peron jam 4, maka harus sholat dulu.
Setelah sholat Subuh, saatnya ke bordes lagi. PPKA ML mengumumkan bahwa KA Tumapel tujuan SB siap diberangkatkan dari jalur 3. Dalam hati gw mengucapkan selamat jalan, kita bakal ketemu lagi di SGU, xixixi...Cup..Cup
Tepat pukul 04:20, Tumapel ML-SB diberangkatkan dari jalur 2. Sedangkan Peneks diberangkatkan 10 menit kemudian. Nah, karena si 7110 ini sudah mau diberangkatkan dari ML, jadi saya kembali ke seat saya, yaitu 2A (pojok depan). Sambil menunggu diberangkatkan, saya menyiapkan dulu HP & headset buat nyetel lagu, seperti biasa, lagu persiapan KA berangkat adalah Kimi ni Fuku Kaze penyanyi Shimokawa Mikuni, xixixi...:v
Tak lama setelah lagu disetel, PPKA ML mengumumkan bahwa KA 7110 Penataran Ekspres siap diberangkatkan dari jalur 1 ML. Dalam hati, wah senangnya..., akhirnya bisa nyobain perjalanan spektakuler Peneks ini. Dan tepat pukul 04:30, Peneks tujuan SGU diberangkatkan dari jalur 1. Goodbye ML, kita ketemu lagi ntar sore...Bye Bye[/spoiler]
BERSAMBUNG

[spoiler=Yuk kembali ke cerita...Playboy]
Ketika KA mulai jalan, seperti biasa playlist HP saya selalu diputarkan lagu Sore ga Ai Deshou - Shimokawa Mikuni sebagai penanda bahwa KA berangkat dari stasiun. Selama perjalanan ML-SGU, sebelum sampe LW lebih banyak mendengarkan lagu di HP sama melihat pemandangan di luar jendela. Berikut adalah LAPKA KA 7110 ML-LW:
Malang ber 04:30
Blimbing Ls. 04:38 //+ KA 364 Tumapel
Singosari Ls. 04:46
Lawang 04:57 05:05
Yg unik, KA 7110 malah menyusul KA 364 yg udah berangkat duluan di BMG. Wah, untung aja gw naik 7110, coba kalo naik 364, alamat bakal diasepin ma 7110 tuh...Ngikik Sedangkan perjalanan KA 7110 hanya memakan waktu 27 menit untuk ML-LW, jauh lebih cepat dibandingkan dg naik Penataran ATB yg sampe 40-45 menit, xixixi...:v
Menjelang masuk LW, playlist lagu saya ubah ke lagunya Shimokawa Mikuni - Kimi ni Fuku Kaze yg menjadi lagu wajib kalo KA masuk stasiun tertentu & berhenti. 04:57, 7110 masuk stasiun Lawang. Di sini, KA berhenti untuk mengangkut penumpang sekaligus cek rem. Mungkin kasusnya sama kayak di CPD kali, ya, dimana KA wajib mandeg buat cek rem :p Sambil menunggu, saya sempatkan untuk foto2 meskipun gak banyak (foto menyusul). Menjelang diberangkatkan dari LW, saya memilih duduk kembali di kursi saya yg saya kuasai sendirian untuk 4 kursi.Ngakak Tepat pukul 05:05, KA 7110 diberangkatkan dari LW.[/spoiler]
BERSAMBUNG
[spoiler=Ceritanya kita lanjutin lagi yah...]Ketika KA 7110 mulai lepas LW, seperti biasa, playlist lagu HP saya rubah lagi ke lagu Sore ga Ai Deshou - Shimokawa Mikuni. Akan tetapi, setelah selesai diputer lagu itu & pindah lagu lain, saya berinisiatif untuk pindah ke kursi di belakang biar saya bisa menguasai 6 kursi sendirian...Ngakak Setelah saya pindah kursi, nah di situlah saya mulai mengantuk, maklum, semalam gak tidur sama sekali, jadi sepanjang petak LW-BG malah ketiduran.Bobok Baru bangun lagi ketika KA melintas langsung BG, tapi itupun merem-melek-merem-melek terus sampe SDA. Untuk masalah LAPKA, ini LAPKA perkiraan 7110, maaf karena saya di petak2 ini beberapa kali ketiduran:
Lawang 04:57 05:05
Sengon Ls. 05:19
Sukorejo Ls. 05:25
Wonokerto Ls. 05:36
Bangil Ls. 05:47
BLB sebelum masuk PR 05:59-06:00
Porong Ls. 06:01
Tanggulangin Ls. 06:06 X+ KA 363 Penataran/Dhoho
Sidoarjo 06:11 06:13
Sepanjang petak BG-SDA, kayaknya ni KA menyusul KA Komuter Susi PR-SB, tapi yg menjadi pertanyaan, nyusulnya di mana?? Bingung Soalnya, dari PR, TGA, hingga SDA sama sekali gak melihat rangkaian Susi, jangan2 ni KA sakti, disusul tapi gak keliatan...Ngakak Yg jelas, ni KA mendarat dg selamat di SDA jam 06:11, kalo menurut jadwal aslinya, ni KA telat 8 menit, xixixi :v[/spoiler]
BERSAMBUNG
Pages: 1 2 3 4