Semboyan35 Indonesian Railfans

Full Version: Mblusuk Jalur Lori jaman Belanda
You're currently viewing a stripped down version of our content. View the full version with proper formatting.

Yg bernomer D 8 itu ya si Gendhismanis itu mas. Kalo D 6 dgn nickname BALETOERI sdh berada di Solo buat monumen di depan kantor PTPN IX Solo. Kalo sempet dolan ancer2-nya dari Pura Mangkunegaran ke barat nyebrang jalan nanti sdh keliatan lokonya dicat warna merah muda/jambon. Sementara E 9 sama E 10 diduga masih berada di dalam PG Ceper Baru, tidur di dipo lokonya.
[/quote]

Di dipo loko Tjeper Baroe setahu saya sudah ndak ada lokonya. Dulu waktu saya masuk sana tanya-tanya sama satpamnya katanya di dipo loko tinggal ketel loko uapnya saja, entah milik loko yang mana.
[/quote]

Berarti lok uapnya sdh dipreteli semua ya cz cuma tinggal boilernya saja yg masih tersisa. Setau saya yg lama tidur di dipo Ceper Baru itu adl 2 lok E dan 1 lok BB, entah yg mana. Tapi kalau urusan membedakan itu gampang, tinggal lihat susunan gandarnya sdh bisa ditebak siapa pemiliknya.
[/quote]

nah untuk mengetahui lok apa yang tersisa itu yang sulit..
la izin masuk ny aja 1/2 mati..
wakakakaNgakak
[/quote]

Kambing kalo' cari ijin masuk harus ke PG. Gondang mas, kemarin pak satpam nyaranin gitu, trus mintanya di kantor sebelah museum itu lho...kalo hanya masuk jalan-jalan ngelihat bag dalam pabrik kemarin aku dianterin sama pak satpam (cz. sudah kenal sama satpamnya) tapi kalo bawa camera harus ijin dulu ke Gondang....

Yg bernomer D 8 itu ya si Gendhismanis itu mas. Kalo D 6 dgn nickname BALETOERI sdh berada di Solo buat monumen di depan kantor PTPN IX Solo. Kalo sempet dolan ancer2-nya dari Pura Mangkunegaran ke barat nyebrang jalan nanti sdh keliatan lokonya dicat warna merah muda/jambon. Sementara E 9 sama E 10 diduga masih berada di dalam PG Ceper Baru, tidur di dipo lokonya.
[/quote]

Di dipo loko Tjeper Baroe setahu saya sudah ndak ada lokonya. Dulu waktu saya masuk sana tanya-tanya sama satpamnya katanya di dipo loko tinggal ketel loko uapnya saja, entah milik loko yang mana.
[/quote]

Berarti lok uapnya sdh dipreteli semua ya cz cuma tinggal boilernya saja yg masih tersisa. Setau saya yg lama tidur di dipo Ceper Baru itu adl 2 lok E dan 1 lok BB, entah yg mana. Tapi kalau urusan membedakan itu gampang, tinggal lihat susunan gandarnya sdh bisa ditebak siapa pemiliknya.
[/quote]

nah untuk mengetahui lok apa yang tersisa itu yang sulit..
la izin masuk ny aja 1/2 mati..
wakakakaNgakak
[/quote]

Kambing kalo' cari ijin masuk harus ke PG. Gondang mas, kemarin pak satpam nyaranin gitu, trus mintanya di kantor sebelah museum itu lho...kalo hanya masuk jalan-jalan ngelihat bag dalam pabrik kemarin aku dianterin sama pak satpam (cz. sudah kenal sama satpamnya) tapi kalo bawa camera harus ijin dulu ke Gondang....
[/quote]

dulu kata ny kalo mau izin bisa di lempar ke sana-kemari..
Gondang ke PT PN di Solo nanti ke Gondang lagi...Pasrah Aja Dah

dulu kata ny kalo mau izin bisa di lempar ke sana-kemari..
Gondang ke PT PN di Solo nanti ke Gondang lagi...Pasrah Aja Dah
[/quote]

Kayak pesen tiket buat (alm.) KA Punakawan aja, penumpang sering ngeluh kalau pesen tiket selalu dilempar kesana-sini, dari Balapan disuruh ke Purwosari, dari Purwosari disuruh ke Yogya, dari Yogya disuruh ke kantor pusat Daop VI, eh g taunya balik lagi ke Purwosari ...

dulu kata ny kalo mau izin bisa di lempar ke sana-kemari..
Gondang ke PT PN di Solo nanti ke Gondang lagi...Pasrah Aja Dah
[/quote]

Kayak pesen tiket buat (alm.) KA Punakawan aja, penumpang sering ngeluh kalau pesen tiket selalu dilempar kesana-sini, dari Balapan disuruh ke Purwosari, dari Purwosari disuruh ke Yogya, dari Yogya disuruh ke kantor pusat Daop VI, eh g taunya balik lagi ke Purwosari ...
[/quote]


Tiga bulan yang lalu boleh bawa tustel tapi dengan nego yang ulet serta alasannya persis seperti di atas, terus satpam minta kartu RF kemudian tak kasih kartu KOMPAK akhirnya di perbolehkan.

dulu kata ny kalo mau izin bisa di lempar ke sana-kemari..
Gondang ke PT PN di Solo nanti ke Gondang lagi...Pasrah Aja Dah
[/quote]

Kayak pesen tiket buat (alm.) KA Punakawan aja, penumpang sering ngeluh kalau pesen tiket selalu dilempar kesana-sini, dari Balapan disuruh ke Purwosari, dari Purwosari disuruh ke Yogya, dari Yogya disuruh ke kantor pusat Daop VI, eh g taunya balik lagi ke Purwosari ...
[/quote]


Tiga bulan yang lalu boleh bawa tustel tapi dengan nego yang ulet serta alasannya persis seperti di atas, terus satpam minta kartu RF kemudian tak kasih kartu KOMPAK akhirnya di perbolehkan.
[/quote]

Wong cuma mau motrek aja kok prosedurnya bikin mumet itu sebenarnya ada apa ya?
@ mas Lori : Wah tidak ngerti juga alasan melarang itu.ya.?? mungkin karena tempat sudah tidak terpakai di kiranya KPK Ngakak

KPK apaan mas Eko? Komisi Pengumpul barang Kiloan ya? Tapi kalau eks PG Ceper digandrungi sama KPK sih tdk heran mas, org banyak besi2 eks mesin uap banyak teronggok di sana. Daripada nanti hancur sendiri, mendingan mereka sikat sebersih-bersihnya! Sedih

KPK apaan mas Eko? Komisi Pengumpul barang Kiloan ya? Tapi kalau eks PG Ceper digandrungi sama KPK sih tdk heran mas, org banyak besi2 eks mesin uap banyak teronggok di sana. Daripada nanti hancur sendiri, mendingan mereka sikat sebersih-bersihnya! Sedih
[/quote]

kalo' pas saya kemaren ke pg. ceper kata pak satpam, gara-gara dulu pernah ada yang masuk & motrek e... tak tahunya muncul di sebuah koran, terus dari pihak pengelola keberatan dan akhirnya para satpam dapet SP...! makanya sekarang agak diperketat nah mungkin itu yang jadi alasannya...Ngiler
Ngomong2 PG Krebet udah mati y?

Masih aktif, juga lorinya