Semboyan35 Indonesian Railfans

Full Version: Mblusuk Jalur Lori jaman Belanda
You're currently viewing a stripped down version of our content. View the full version with proper formatting.
kliatannya 600 mm kang

PG Pangka memakai spoor 600mm, katanya lok C 1 sampai C 6 (Jung 0-6-2T) itu hibah dari pemerintah kolonial Jerman di Afrika Barat Daya (Namibia?). Sampai sekarang yg masih dipakai hanya C 1, C 2 dan C 3 saja. Sementara C 4 dan C 6 pindah ke PG Sragi (kemudian diberi embel2 .K karena diwarna kuning, sbg contoh: C 4.K) lalu C 5 mangkrak di dipo Pangka.

Oleh2 dari jalan2 ke waduk Tjengklik tadi pagi adl TM XV eks Tasikmadu (special buat mas Eko)

TM XV dari samping


TM XV dari depan, nampak plat nomer '15' sbg KTP TM XV


Tangki air dan selimut boiler sdh ditanggalkan ...


Kopel jga sdh dijabuti, tinggal batang pengatur maju-mundur saja yg masih tersisa


Tempat dimana ia berdiri, Banaran coffee and tea

PG Pangka memakai spoor 600mm, katanya lok C 1 sampai C 6 (Jung 0-6-2T) itu hibah dari pemerintah kolonial Jerman di Afrika Barat Daya (Namibia?). Sampai sekarang yg masih dipakai hanya C 1, C 2 dan C 3 saja. Sementara C 4 dan C 6 pindah ke PG Sragi (kemudian diberi embel2 .K karena diwarna kuning, sbg contoh: C 4.K) lalu C 5 mangkrak di dipo Pangka.

Oleh2 dari jalan2 ke waduk Tjengklik tadi pagi adl TM XV eks Tasikmadu (special buat mas Eko)

TM XV dari samping


TM XV dari depan, nampak plat nomer '15' sbg KTP TM XV


Tangki air dan selimut boiler sdh ditanggalkan ...


Kopel jga sdh dijabuti, tinggal batang pengatur maju-mundur saja yg masih tersisa


Tempat dimana ia berdiri, Banaran coffee and tea

[/quote]

Wahh jadi ingat masa sekolah tempat saya thongkrongan ini mas Lori siip masih mulus lokonya..sayang jatah cendol dari om momod cuma satu sih...akakakakakakakakakakakak Trimakasih telah di upload permintaan saya.

Wahh jadi ingat masa sekolah tempat saya thongkrongan ini mas Lori siip masih mulus lokonya..sayang jatah cendol dari om momod cuma satu sih...akakakakakakakakakakakak Trimakasih telah di upload permintaan saya.
[/quote]

Gpp mas Eko, tidak masalah ... Anda senang sayapun juga senang. Itung2 buat nostalgia masa2 sekolah mas Eko.
Sudah masuk ke cafe itu belum mas Lori...ada minuman spesial air tebu mak nyees lo dan menunya ada gorengan wader terus pakai sambal trasi wahh jos gandos...soory OOT dikit..Ngakak

Masuk ke cafe Banaran blm pernah mas, tapi kalau minum es tebu sdh pernah. Rasanya manis2 gitu, tapi sayangnya kalau esnya larut jadi rasa manisnya berkurang ... Itu pas jaman SD mas, wkt pulang blm ada jemputan iseng2 jalan-jalan ama temen trus jajan es tebu. Benar2 masa yg menyenangkan Ngiler
paling enak tebu ireng khas Jombang..
hmm enak..Ngiler
Back on Topic

Yg bernomer D 8 itu ya si Gendhismanis itu mas. Kalo D 6 dgn nickname BALETOERI sdh berada di Solo buat monumen di depan kantor PTPN IX Solo. Kalo sempet dolan ancer2-nya dari Pura Mangkunegaran ke barat nyebrang jalan nanti sdh keliatan lokonya dicat warna merah muda/jambon. Sementara E 9 sama E 10 diduga masih berada di dalam PG Ceper Baru, tidur di dipo lokonya.
[/quote]

Di dipo loko Tjeper Baroe setahu saya sudah ndak ada lokonya. Dulu waktu saya masuk sana tanya-tanya sama satpamnya katanya di dipo loko tinggal ketel loko uapnya saja, entah milik loko yang mana.

Yg bernomer D 8 itu ya si Gendhismanis itu mas. Kalo D 6 dgn nickname BALETOERI sdh berada di Solo buat monumen di depan kantor PTPN IX Solo. Kalo sempet dolan ancer2-nya dari Pura Mangkunegaran ke barat nyebrang jalan nanti sdh keliatan lokonya dicat warna merah muda/jambon. Sementara E 9 sama E 10 diduga masih berada di dalam PG Ceper Baru, tidur di dipo lokonya.
[/quote]

Di dipo loko Tjeper Baroe setahu saya sudah ndak ada lokonya. Dulu waktu saya masuk sana tanya-tanya sama satpamnya katanya di dipo loko tinggal ketel loko uapnya saja, entah milik loko yang mana.
[/quote]

Berarti lok uapnya sdh dipreteli semua ya cz cuma tinggal boilernya saja yg masih tersisa. Setau saya yg lama tidur di dipo Ceper Baru itu adl 2 lok E dan 1 lok BB, entah yg mana. Tapi kalau urusan membedakan itu gampang, tinggal lihat susunan gandarnya sdh bisa ditebak siapa pemiliknya.

Yg bernomer D 8 itu ya si Gendhismanis itu mas. Kalo D 6 dgn nickname BALETOERI sdh berada di Solo buat monumen di depan kantor PTPN IX Solo. Kalo sempet dolan ancer2-nya dari Pura Mangkunegaran ke barat nyebrang jalan nanti sdh keliatan lokonya dicat warna merah muda/jambon. Sementara E 9 sama E 10 diduga masih berada di dalam PG Ceper Baru, tidur di dipo lokonya.
[/quote]

Di dipo loko Tjeper Baroe setahu saya sudah ndak ada lokonya. Dulu waktu saya masuk sana tanya-tanya sama satpamnya katanya di dipo loko tinggal ketel loko uapnya saja, entah milik loko yang mana.
[/quote]

Berarti lok uapnya sdh dipreteli semua ya cz cuma tinggal boilernya saja yg masih tersisa. Setau saya yg lama tidur di dipo Ceper Baru itu adl 2 lok E dan 1 lok BB, entah yg mana. Tapi kalau urusan membedakan itu gampang, tinggal lihat susunan gandarnya sdh bisa ditebak siapa pemiliknya.
[/quote]

nah untuk mengetahui lok apa yang tersisa itu yang sulit..
la izin masuk ny aja 1/2 mati..
wakakakaNgakak